Mahasiswa NU Demo Kantor PBNU, Tuntut Pecat Nusron (Wahid) Purnomo

Shortlink:

image

image

NUGarisLurus.Com – Mahasiswa NU yang tergabung dalam Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dari Kelompok Cipayung Jakarta menggelar aksi demo di kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Jalan Kramat Raya Jakarta, Jumat (14/10/2016).

Para mahasiswa itu menggelar spanduk yang salah satu isinya mendesak PBNU agar segera memecat Nusron Wahid dari kepengurusan PBNU “Pecat Nusron Purnomo dari PBNU sekarang!,” demikian bunyi spanduk para mahasiswa itu.

Kini memang beredar berita di medsos bahwa nama Nusron Wahhid adalah Nusron Purnomo sewaktu kuliah. Tapi isu itu dibantah oleh Nusron Wahid dengan menunjukkan ijazah dan akte yang bernama Nusron Wahid.

Nusron kini tercatat sebagai salah satu ketua PBNU, disamping ketua DPP Golkar. ”Kami minta PBNU menegur Nusron Wahid terkait pernyataannya di ILC yang menyinggung perasaan umat Islam DKI Jakarta,” kata Ipul Lontor, aktivis PMII yang jadi koordinator aksi.

Massa mahasiswa yang terus membentang spanduk pecat Nusron itu menganggap Nusron Wahid sudah tak pantas jadi ketua PBNU karena sepak terjangnya yang terus merusak citra NU. Karena itu mereka menuntut Nusron Wahid dipecat.

Aksi demo di PBNU itu bagian dari long march yang dimulai dari Jalan Pramuka, lewat Jalan Kramat (PBNU)menuju ke Balai Kota DKI Jakarta. Aksi kelompok mahasiswa Cipayung Jakarta ini dalam rangka menyikapi persoalan yang terjadi pada bangsa.

”Massa aksi sengaja ke kantor PBNU untuk menyampaikan aspirasi ini,” jelas Ipul. 

Aksi demo para aktivis mahasiswa  itu dijaga ketat aparat kepolisian. Namun para mahasiswa juga melakukan demo dengan tertib. Mereka menyampaikan orasi di bawah pengawalan para polisi.

Seperti diberitakan, kasus Ahok menghina al-Quran itu memanas kembali setelah Nusron Wahid dalam acara Indonesia Lawyer Club (ILC) di TVOne secara garang membela Ahok, calon gubernur DKI Jakarta, dengan mengatakan bahwa hanya Allah yang bisa menafsirkan al-Qur’an, bukan MUI. Nusron marah kepada MUI karena lembaga para alim ulama yang dimpimpin KH Ma’ruf Amin yang juga Rais Am PBNU itu mengeluarkan fatwa bahwa Ahok telah menghina al-Quran dan para ulama sewaktu memberi pengarahan di Kepulauan Seribu. Saat itu Ahok mengatakan tak masalah warga tak memilih dirinya, karena “dibohongin pake Al-Maidah 51”.

image


Artikel Terkait