Inilah Makalah KH. Muhammad Najih Maimoen Di Universitas Negeri Malang

Shortlink:

image

NUGarisLurus.Com – Pengasuh Ribath Darusshohihain Pondok Pesantren Al Anwar, Sarang Rembang Hadhrotussyaikh KH. Muhammad Najih Maimoen diundang secara khusus pengurus PWNU Jatim bersama para ulama di Universitas Negeri Malang. Berikut makalah lengkap yang kami kutip dari blog resmi Ribath Darusshohihain.

MAKALAH SEMINAR NASIONAL ISLAM NUSANTARA DI UNIVERSITAS NEGERI MALANG

Posted on 15 Februari 2016 by Ribath Darusshohihain

ِ
الْحَمْدُ لِلهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ  وَرَسُوْلُهُ، صَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى رَسُولِ الله ِ وَعَلى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ وَالَاه، أَمَّا بَعْدُ:
Islam Nusantara hadir disaat kaum liberal dan para pembajak akidah beranggapan bahwa Islam yang sekarang dianggap gersang, terkekang, ke-Arab-araban, anti seni, anti budaya, anti kemajuan sekaligus anti emansipasi wanita. Gejala puritanisme menjadi alasan lahirnya wacana Islam Nusantara. Menurut mereka, toleransi antar umat beragama semakin memudar dan jauh dari pertemuan peradaban dengan agama lainnya. Bagi mereka, Islam, Hindu, Budha, Kristen, Protestan, dan Konghucu sama-sama agama samawi yang mengajarkan kebaikan yang bisa menghantarkan pemeluknya masuk surga. Dengan Islam Nusantara, mereka menginginkan Islam yang fleksibel, toleran, dan sinkretis.

Islam Nusantara hadir untuk men-sinkronkan Islam dengan budaya dan kultur Indonesia. Ada doktrin sesat dibalik lahirnya wacana Islam Nusantara. Dengan Islam Nusantara mereka mengajak umat untuk mengakui dan menerima berbagai budaya sekalipun budaya tersebut kufur, seperti doa bersama antar agama, pernikahan beda agama, menjaga Gereja, merayakan Imlek, Natalan dst. Mereka juga ingin meng-hidupkan kembali budaya-budaya kaum abangan seperti nyekar, ruwatan, sesajen, blangkonan, sedekah laut dan sedekah bumi (yang dahulu bernama nyadran).

Dalam anggapan mereka, Islam di Indonesia adalah agama pendatang yang harus patuh dan tunduk terhadap budaya-budaya Nusantara. Tujuannya agar umat Islam di Indonesia terkesan ramah, tidak lagi fanatik dengan ke-Islamannya, luntur ghiroh islamiyahnya. Ada misi “Pluralisme Agama” dibalik istilah Islam Nusantara, disamping  juga ada tujuan politik (baca; partai) tertentu, yang jelas munculnya ide tersebut telah menimbulkan konflik, pendangkalan akidah serta menambah perpecahan di tengah-tengah umat.

Pages: 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10


Artikel Terkait