Wisata Syariah Bali Buat Muslimin Ditolak, Ini Tanggapan KH Tengku Zulkarnaen

Shortlink:

image

NUGarisLurus.Com – Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Dr KH Tengku Zulkarnaen angkat bicara mengenai penolakan wisata syariah dan bank syariah di Bali yang dimotori anggota DPD Arya Wedakarna.

Menurut Tengku, sebagai negara Pancasila tidak boleh ada penolakan terhadap adanya Bank Syariah dan Wisata Syariah. Sebab tiada ada aturan yang dilanggar dari kedua hal itu.

“Wisata syariah di Bali itu mana yang melanggar aturan negara, yang melanggar agama Hindu mana?,” kata Tengku di Kantor MUI Pusat, Jl Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat sore (28/11).

Yang dimaksud wisata syariah di Bali, ungkap Tengku, adalah orang-orang Islam yang datang ke Bali tetapi dia mengenakan busana Muslim/Muslimah, setiap waktu shalat menjalankan shalat, lalu untuk makan mereka pergi ke restoran halal, saat ke pantai mereka gunakan busana yang menutup aurat. “Hindu rugi dimana, kok mereka keberatan. Ada apa?,” tanyanya.

Menurut Tengku, selama wisata syariah tidak menggagu adat istiadat Bali dan tidak mengganggu ajaran Hindu yang mayoritas disana, tidak boleh ada satu pihak pun yang keberatan. Apalagi wisata syariah itu menghasilkan uang bagi masyarakat Bali.

“Bule-bule yang telanjang, yang melanggar adat dan ajaran Hindu itu yang harus ditolak. Kok syariah yang menutup aurat, makan halal, shalat lima waktu, yang tak boleh mengganggu orang, malah ditolak. Wisata syariah itu mengganggu Hindu dan budaya Balinya dimana?,” tandasnya.

Kalau ternyata motif penolakan wisata syariah karena faktor kebencian, pengurus Dewan Fatwa Matlaul Anwar ini balik bertanya jika umat Islam Indonesia yang mayoritas balik membenci umat yang lain bagaimana jadinya Indonesia.

“Kalau kayak gitu kami kalau hari raya Hindu bisa keberatan juga. Kenapa lampu mati, kenapa nggak boleh pakai speaker, kami kan bukan orang Hindu,” ungkapnya.

Selama ini, lanjut Tengku, hal demikian tidak pernah dilakukan oleh umat Islam meskipun menjadi umat mayoritas. Hal ini karena sikap saling menghormati sudah tertanam dalam diri masyarakat Islam.

“NKRI harga mati, kita wajib mempertahankannya dan hidup harmonis,” pungkasnya.

Arya Wedakarna Berharap Bali Jadi Israel

Anggota DPD utusan Bali, I Gusti Ngurah Arya Wedakarna yang sangat anti dengan syariat dan Islam mengatakan, saat ini kelompok minoritas lebih kreatif dibandingkan kelompok mayoritas. Dia mencontoh Israel yang hidup di tengah- tengah bangsa Arab.

“Ke depan Bali bisa jadi seperti Israel, karena Bali bisa memenuhi unsur seperti itu,” kata Wedakarna dalam acara dialog terkait isu pembentukan desa wisata syariah di Denpasar, Bali, Kamis (26/11) lalu seperti dikutip Republika.co.id.

Kegiatan yang dihadiri berbagai tokoh Hindu dan berbagai eksponen umat Hindu di Bali, berlangsung di aula Bank Indonesia Denpasar. Wedakarna mengklaim, unsur-unsur yang dimaksudkannya adalah, pertama DNA orang Bali adalah orang Majapahit yakni orang Jawa yang tidak ingin disyahadatkan oleh Walisongo.

Selain itu, Wedakarna menyebut orang Bali punya jiwa puputan, yakni berperang sampai titik darah penghabisan. “Orang Bali sudah biasa puputan, lewat medan apa pun. Ini bukan retorika, tapi fakta. Sejak sebelum zaman kemerdekaan ada Puputan Badung, Puputan Margarana, Jagara, Puputan Klungkung,” katanya.

Menurut Wedakarna, bila mengacu pada sejarah, orang Bali adalah orang yang pintar-pintar, karena mereka keturunan Majapahit yang berasal dari kalangan bangsawan. Hal itu klaimnya, bisa dilihat dari keturunannya saat ini, yang setiap ujian nasional selalu masuk sepuluh besar.

Wedakarna menegaskan, dalam darah orang Bali ada darah perang. Dia mengatakan leluhur orang Bali memiliki degniti yang hebat. Karena bila melihat dari perjuangan selama 500 tahun menghadapi Islamisasi, bukan pekerjaan mudah.

Sampai dalam babad Raja Dalem Waturenggong, kata Wedakarna, disebutkan kalau sang raja telah mengusir Sunan Wali yang ingin mengislamkan Bali. Saat itu Raja Dalem Waturenggong menantang utusan Walisongo, bila ingin mengislamkan Bali.

“Hitung dulu bulu kaki saya dan langkahi mayat saya, jika hendak mengislamkan Bali,” tantangnya.

Menurut dia, hampir semua masyarakat Bali berbicara anti syariah. Bahkan dalam sidang BPUPKI pada 1945, utusan Bali I Gusti Ketut Puja, menolak Piagam Jakarta. “Sekarang ini tampaknya hanya pengulangan sejarah saja. Bukan hal baru. Tapi Indonesia lagi sensitif,” katanya.[SuaraIslam/NUgl]


Artikel Terkait