Anggap Islam Hanya Wasilah, Gus Mus Dan Pengikutnya Harus Baca Tulisan Gus Idrus Ramli

Shortlink:

image

NUGarisLurus.Com – Tulisan nyleneh yang di nisbatkan kepada Kiai Mustofa Bisri atau Gus Mus kembali menyebar di jejaring sosial dan media. Gus Mus secara nyleneh menyebut dan menyamakan bahwa Islam seperti juga agama yang lain kristen, budha, hindu dan agama kafir lainnya hanyalah wasilah atau perantara bukan tujuan. Sebuah pendapat dari paham PLURALISME tingkat tinggi yang sudah difatwa sesat oleh MUI.

Berikut ini tulisan Gus Muhammad Idrus Ramli yang di kutip akun facebook Muhammad Idrus Ramli dengan tema ‘Meluruskan Paham Islam Sebagai Wasilah’ yang mungkin harus dibaca oleh Gus Mus dan pengikutnya agar bisa ‘lurus’ memahami Islam sebagai agamanya yang paling lurus dan benar adalah jalan tujuan utama bukan hanya perantara atau wasilah yang akhirnya menjadikan mereka melenceng dari ajaran Islam yang benar terutama aqidah aswaja kaum nahdliyyin.

Muhammad Idrus Ramli

ISLAM SEBAGAI WASILAH ATAU BUKAN?

Ada sebagian orang yang berpendapat bahwa Islam itu adalah wasilah atau sarana, sedangkan ghoyah (tujuan akhir) nya adalah Allah. Tentu pendapat tersebut sulit diterima oleh pikiran yang jernih.

Kalau Anda akan bepergian ke Jakarta, memakai mobil, bus, kereta api, atau pesawat, maka mobil, bus, kereta api dan pesawat tersebut disebut wasilah atau sarana. Sedangkan jalur darat atau udara yang Anda lalui itu namanya jalan.

Dalam beragama, ghoyah (tujuan akhir) seseorang adalah Allah. Sedangkan agama yang dianut oleh setiap orang seperti Islam, Yahudi, Nasrani dan lain- lain, disebut jalan yang dilalui. Sedangkan amal shaleh yang dijadikan sarana mempercepat kepada Allah disebut dengan wasilah.

Dasar bahwa agama Islam disebut jalan yang dilalui dalam menuju Allah, dan bukan wasilah, adalah ayat-ayat al- Qur’an. Misalnya Allah berfirman:

ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮَﺍﻁَ ﺍﻟْﻤُﺴْﺘَﻘِﻴﻢَ

Tunjukilah kami jalan yang lurus. (QS al- Fatihah [1]:6).

Beberapa ulama salaf, menafsirkan jalan yang lurus (al-shirath al-mustaqim) dengan Islam. Beberapa riwayat disebutkan oleh al-Hafizh Ibnu Katsir dalam tafsirnya:

ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻀَّﺤَّﺎﻙُ ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻋَﺒَّﺎﺱٍ ﻗَﺎﻝَ: ﻗَﺎﻝَ ﺟِﺒْﺮِﻳﻞُ ﻟِﻤُﺤَﻤَّﺪٍ ﻋَﻠَﻴْﻬِﻤَﺎ ﺍﻟﺴَّﻼَﻡُ ‏«ﻗُﻞْ ﻳَﺎ ﻣُﺤَﻤَّﺪُ ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮَﺍﻁَ ﺍﻟْﻤُﺴْﺘَﻘِﻴﻢَ‏» ﻳَﻘُﻮﻝُ: ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﻄَّﺮِﻳﻖَ ﺍﻟْﻬَﺎﺩِﻱَ ﻭَﻫُﻮَ ﺩﻳﻦ ﺍﻟﻠﻪ ﺍﻟﺬﻱ ﻻ ﺍﻋﻮﺟﺎﺝ ﻓِﻴﻪِ .

Al-Dhahhak berkata, Ibnu Abbas berkata:
“Jibril berkata kepada Nabi Muhammad ‘alaihima al-salam: “Katakanlah wahai Muhammad: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus”. Ibnu Abbas berkata:
“Maksudnya tunjukilah kami ke jalan yang menunjukkan, yaitu agama Allah yang tidak ada bengkok di dalamnya.”

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﻣَﻴْﻤُﻮﻥُ ﺑْﻦُ ﻣِﻬْﺮَﺍﻥَ ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻋَﺒَّﺎﺱٍ ﻓِﻲ ﻗَﻮْﻟِﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ: ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮﺍﻁَ ﺍﻟْﻤُﺴْﺘَﻘِﻴﻢَ ﻗَﺎﻝَ: ﺫَﺍﻙَ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡُ .

Maimun bin Mihran berkata, dari Ibnu Abbas, tentang firman Allah: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus”. Ibnu Abbas berkata: “Itu adalah Islam”.

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﺇِﺳْﻤَﺎﻋِﻴﻞُ ﺑْﻦُ ﻋَﺒْﺪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺴُّﺪِّﻱُّ ﺍﻟْﻜَﺒِﻴﺮُ ﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﻣَﺎﻟِﻚٍ ﻭَﻋَﻦْ ﺃَﺑِﻲ ﺻَﺎﻟِﺢٍ ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻋَﺒَّﺎﺱٍ ﻭَﻋَﻦْ ﻣُﺮَّﺓَ ﺍﻟْﻬَﻤْﺪَﺍﻧِﻲِّ ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻣَﺴْﻌُﻮﺩٍ ﻭَﻋَﻦْ ﻧَﺎﺱٍ ﻣِﻦْ ﺃَﺻْﺤَﺎﺏِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮَﺍﻁَ ﺍﻟْﻤُﺴْﺘَﻘِﻴﻢَ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ: ﻫُﻮَ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡُ .

Ismail bin Abdurrahman al-Suddi al-Kabir berkata: “Dari Abi Malik, dan Abi Shalih, dari Ibnu Abbas, dan dari Murrah al- Hamdzani dari Ibnu Mas’ud, dan dari beberapa orang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus”. Mereka berkata: “Jalan yang lurus tersebut adalah Islam”.

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﻋَﺒْﺪُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺑْﻦُ ﻣُﺤَﻤَّﺪِ ﺑْﻦِ ﻋَﻘِﻴﻞٍ ﻋَﻦْ ﺟَﺎﺑِﺮٍ ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼﺮﺍﻁ ﺍﻟﻤﺴﺘﻘﻴﻢ ﻗﺎﻝ: ﻫﻮ ﺍﻟْﺈِﺳْﻠَﺎﻡُ ﻗَﺎﻝَ: ﻫُﻮَ ﺃَﻭْﺳَﻊُ ﻣِﻤَّﺎ ﺑَﻴْﻦَ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ﻭَﺍﻟْﺄَﺭْﺽِ.

Abdullah bin Muhammad bin Aqil berkata, dari Jabir: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus”. Ia berkata: “Jalan yang lurus itu adalah Islam.” Ia berkata: “Ia lebih luas daripada jarak antara langit dan bumi.”

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﺍﺑْﻦُ ﺍﻟْﺤَﻨَﻔِﻴَّﺔِ ﻓِﻲ ﻗَﻮْﻟِﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼِّﺮﺍﻁَ ﺍﻟْﻤُﺴْﺘَﻘِﻴﻢَ ﻗَﺎﻝَ: ﻫُﻮَ ﺩِﻳﻦُ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﻟَﺎ ﻳَﻘْﺒَﻞُ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻌِﺒَﺎﺩِ ﻏَﻴْﺮَﻩُ .

Ibnu al-Hanafiyah berkata mengenai firman Allah ta’ala: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus.” Ia berkata: “Jalan yang lurus itu adalah agama Allah yang hanya agama tersebut diterima oleh Allah dari hamba-hamba-Nya.”

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﻋَﺒْﺪُ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺑْﻦُ ﺯَﻳْﺪِ ﺑْﻦِ ﺃَﺳْﻠَﻢَ: ﺍﻫْﺪِﻧَﺎ ﺍﻟﺼﺮﺍﻁ ﺍﻟﻤﺴﺘﻘﻴﻢ ﻗﺎﻝ: ﻫﻮ ﺍﻹﺳﻼﻡ .

Abdurrahman bin Zaid bin Aslam berkata: “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus.” Ia berkata: “Jalan yang lurus adalah Islam.” (Tafsir Ibnu Katsir, juz 1 hlm ).

Al-Imam Ahmad bin Hanbal meriwayatkan dari sahabat Nawwas bin Sam’an, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

ﺍﻟﺼﺮﺍﻁ ﺍﻹﺳﻼﻡ

“Jalan yang lurus adalah Islam”. (HR Ahmad juz 6 hlm 199).

Mengapa pendapat yang mengatakan bahwa Islam sebagai wasilah perlu diluruskan?

Jawabannya pendapat tersebut, selain salah, juga khawatir menjerumuskan pada paham kaum liberal yang menganut paham pluralisme agama, yaitu suatu paham yang mengatakan bahwa, “Umat beragama lain pada dasarnya sama seperti umat muslim, yaitu sedang berusaha menuju- Nya. Semua pilihan orang lain harus dihargai, seperti diri kita ingin dihargai memilih wasilah agama Islam.”

Paham pluralisme agama, yang cenderung membenarkan dan menyamakan semua agama, dengan alasan Islam sebagai wasilah, bukan jalan hidup yang lurus, jelas bertentangan dengan konsep Islam yang paling mendasar. Allah subhanahu wata’ala berfirman:

ﻭَﻣَﻦْ ﻳَﺒْﺘَﻎِ ﻏَﻴْﺮَ ﺍﻹﺳْﻼﻡِ ﺩِﻳﻨًﺎ ﻓَﻠَﻦْ ﻳُﻘْﺒَﻞَ ﻣِﻨْﻪُ ﻭَﻫُﻮَ ﻓِﻲ ﺍﻵﺧِﺮَﺓِ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﺨَﺎﺳِﺮِﻳﻦَ.

Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi. (QS Alu-Imran [3]: 85).

ﺇِﻥَّ ﺍﻟﺪِّﻳﻦَ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻹﺳْﻼﻡُ.

Sesungguhnya agama (yang diridai) di sisi Allah hanyalah Islam. (QS Alu-Imran [3]: 19).

ﻓَﻤَﻦْ ﻳُﺮِﺩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﺃَﻥْ ﻳَﻬﺪِﻳَﻪُ ﻳَﺸْﺮَﺡْ ﺻَﺪْﺭَﻩُ ﻟِﻺﺳْﻼﻡِ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﺮِﺩْ ﺃَﻥْ ﻳُﻀِﻠَّﻪُ ﻳَﺠْﻌَﻞْ ﺻَﺪْﺭَﻩُ ﺿَﻴِّﻘًﺎ ﺣَﺮَﺟًﺎ ﻛَﺄَﻧَّﻤَﺎ ﻳَﺼَّﻌَّﺪُ ﻓِﻲ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ﻛَﺬَﻟِﻚَ ﻳَﺠْﻌَﻞُ ﺍﻟﻠﻪُ ﺍﻟﺮِّﺟْﺲَ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟَّﺬِﻳﻦَ ﻻ ﻳُﺆْﻣِﻨُﻮﻥَ.

Barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barang siapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang- orang yang tidak beriman. (QS al An’am : 125).

Dalam ayat-ayat di atas sangat jelas, bahwa agama yang diterima oleh Allah hanyalah Islam. Hal ini jelas bertentangan dengan konsep pluralisme agama kaum liberal, yang menganggap semua agama sama sebagai wasilah.

Oleh karena itu, para ulama sangat tegas dalam memberikan vonis hukum terhadap pluralisme agama. Al-Imam Ibnu Hajar al-Haitami berkata dalam al- I’lam bi-Qawathi’ al-Islam sebagai berikut:

ﺃَﻥَّ ﻣَﻦْ ﻟَﻢْ ﻳُﻜَﻔِّﺮْ ﻣَﻦْ ﺩَﺍﻥَ ﺑِﻐَﻴْﺮِ ﺍْﻹِﺳْﻼَﻡِ ﻛَﺎﻟﻨَّﺼَﺎﺭَﻯ ﺃَﻭْ ﺷَﻚَّ ﻓِﻲْ ﺗَﻜْﻔِﻴْﺮِﻫِﻢْ ﺃَﻭْ ﺻَﺤَّﺢَ ﻣَﺬْﻫَﺒَﻬُﻢْ ﻓَﻬُﻮَ ﻛَﺎﻓِﺮٌ ﻭَﺇِﻥْ ﺃَﻇْﻬَﺮَ ﻣَﻊَ ﺫَﻟِﻚَ ﺍْﻹِﺳْﻼَﻡَ ﻭَﺍﻋْﺘَﻘَﺪَﻩُ. ‏( ﺍﺑﻦ ﺣﺠﺮ ﺍﻟﻬﻴﺘﻤﻲ، ﺍﻹﻋﻼﻡ ﺑﻘﻮﺍﻃﻊ ﺍﻹﺳﻼﻡ، ﺹ 237 ).

Sesungguhnya orang yang tidak mengkafirkan orang yang beragama selain Islam seperti orang-orang Kristiani, atau meragukan kekafiran mereka, atau membenarkan ajaran mereka, maka dia adalah orang kafir, meskipun ia menampakkan keislaman dan meyakininya. (Ibnu Hajar al-Haitami, al- I’lam bi-Qawathi’ al-Islam, hlm 237, dan al-Qadhi Iyadh, al-Syifa bi-Ta’rif Huquq al-Mushthafa, hlm 851, Imam al-Nawawi, Raudhah al-Thalibin, juz 7 hlm 290).

Lalu bagaimana dengan anggapan sebagian orang bahwa awal mula kesalahan beragama adalah salah menetapkan apa yang menjadi wasilah dan apa yang menjadi ghooyah dalam agama Islam. Maaf, yang salah sebenarnya anggapan beliau. Islam beliau anggap sebagai wasilah. Padahal yang benar, Islam itu jalan yang harus dilalui.

Sebaiknya hati-hati dalam mengeluarkan suatu istilah atas nama agama. Telaah dulu penjelasan para ulama, dalam kitab- kitab yang mu’tabar, lalu sampaikan dengan cara yang baik. Jangan menjelaskan ajaran agama hanya berdasarkan nalar saja, tanpa dilandari oleh dasar yang benar dan dapat diterima. Wallahu a’lam.

Wallahu Alam


Artikel Terkait