Tafsir Al-Hijr 26-28: Syetan itu Bukan Makhluk

Shortlink:

Ayat -ayat sebelumnya bertutur tentang soal hari mereka dikumpulkan untuk diberi balasan sesuai amal masing-masing. Sedangkan tiga ayat ini, meski pendek-pendek tapi menunjukkan tiga jenis makhluk Tuhan. Pertama, manusia yang dicipta dari tanah liat (26). Kedua, jin yang dicipta dari api (27), dan ketiga, kawanan malaikat yang tidak diberitakan asal kejadiannya, hanya saja diberi tahu soal peciptaan tersebut (28).
alhijr ayat 26

alhijr ayat 27

alhijr ayat 28

Nash lain menjelaskan bahwa malaikat dicipta dari nur atau cahaya. Malaikat dan jin sudah dicipta duluan sebelum manusia seperti yang diisyaratkan ayat ini. Jadi, ada tiga jenis makhluq yang digariskan wajib beribadah kepadanya. Malaikat beribadah kepada-Nya secara otomatis dan sengaja didesain begitu, sehingga beribadah adalah refleksinya dan memang tidak bisa merefleksi selain itu. Akibatnya, dia tidak mendapat apa-apa dari keibadahannya itu, kasihan.

Sedangkan jin dan manusia tidak demikian. Ada beban fisik, ada syahwat, nafsu, hobi, kemalasan dan bahkan pengingkaran. Untuk itu, ada konsekuensi pahala bagi mereka yang berbuat baik dan siksa bagi yang berbuat buruk. Itulah, maka benar Tuhan menyatakan, bahwa Jin dan manusia dicipta tidak lain untuk tujuan ibadah. Maksudnya, ibadah berkonsekuensi pembalasan. Lalu, syetan itu apa?

Syetan itu sifat buruk atau perilaku jahat, perbuatan durhaka, bukan merupakan fisik atau makhluk dengan wujud tersendiri.


Artikel Terkait